Cara Berbicara pada Ayah dan Ibu Tentang Hal yang Rumit




     Ketika tumbuh dewasa kami yakin bahwa orang tua kita benar-benar  tahu akan segalanya. Ketika kita beranjak dewasa dan dunia kita semakin luas, kita tahu bahwa orang lain juga bisa menjawab banyak pertanyaan dan keprtihatinan  kita. Tentu saja, di usia remaja, kita yakin kita tahu segalanya dan orang tua kita tidak mengetahui.


Aku ingat Laura Legge, wanita pertama bendahara Masyarakat Hukum Kanada, menceritakan tentang berapa banyak pengetahuan yang ia dapatkan saat ia berusia tua. Laura berkata ketika anak pertamanya bersekolah di hukum, ia tahu banyak hal tentang hukum. Namun, begitu ia mulai menghadapi kasus, ia harus berbicara dengan ibunya yang lebih  tahu segala sesuatu tentang hokum, sebelum dia memberitahu kliennya. Ini adalah cara memperlakukan orang tua kita. Setelah diri kita menjadi dewasa, kita menghargai jasa-jasa mereka terhadap kita.
Sering kali orang tua sulit mengakui adanya tanda-tanda penurunan karena usia tua. Kadang-kadang ketika kekuatan kognitif mereka dalam bertanya, kami menemukan hampir tidak mungkin untuk menangani isu-isu kompleks. Ketika berbicara pada mereka tentang masalah ini bisa menjadi masalah yang sangat besar.

Seberapa sering Anda menghabiskan waktu dengan orang tua Anda, tetapi Anda tidak merasa benar-benar mebicarakan sesuatu?
Ayah mengatakan ia tidak bisa memancing lagi karena lututnya susah untuk jongkok. Ibu mengatakan kalau dia berhenti bermain Mah Jong dengan teman-temannya karena Sadie menipu. Anda menyarankan mungkin mereka  ingin bergabung dengan klub senior dan mereka berdua memberitahu Anda bahwa untuk orang-orang tua. Frustrasi pada perubahan yang terlihat terjadi di orang tua Anda, dan  Anda mengubah topik pembicaraan tidak akan selesai.
Mungkin ibu memiliki penurunan visual yang tidak bisa dia terima dan menyalahkan orang lain. Anda tahu ada masalah medis yang perlu dipertimbangkan,tapi sekali lagi,  orang tua Anda akan berkata, "kami baik-baik saja" dan berharap Anda akan melupakannya.
Masalah uang adalah rintangan terbesar untuk melaluinya. Anak-anak bahkan enggan untuk membicarakan topik ini. Orang tua dianggap "mengelola keuangan dengan baik" walaupun mungkin tidak melakukannya sama sekali. Mereka hanya tidak ingin membebani anak-anak  dengan masalah keuangan mereka.

Dahulu ada orang tua  "menabung untuk musim hujan" ketika musim hujan tiba. Mereka memiliki dana yang cukup untuk selalu hidup berkualitas bahkan jika mereka memerlukan keperluan rumah tangga atau biaya perawatan. Anda mungkin harus meyakinkan mereka untuk menghabiskan "tabungan" mereka sekarang. Orang lain berada di antara dua skenario.
Jadi, bagaimana Anda belajar untuk berkomunikasi dengan orang tua Anda? Mulailah dengan perlahan.

1. Pilih tempat dan waktu di mana Anda tidak akan mengganggu atau terganggu. Hal terbaik adalah memulai dengan sesuatu yang tidak terlalu meganggu kesehatannya. Mengumpulkan fakta-fakta penting seperti saat mengambil obat mereka, dokter keluarga, dokter gigi, apoteker serta nomor asuransi.

2. Biarkan ibu atau ayah mengeluarkan unek-uneknya, mereka membutuhkan seseorang untuk "mendengarkan"  mereka. Ayah mulai memberitahu Anda bahwa ibumu tidak mendengarkan dia lagi. Mungkin dia memiliki beberapa gangguan pendengaran dan enggan mengakuinya. Mungkin dengan melampiaskan kemarahannya hanya masalah litani. Dengarkan mereka. Ini menunjukkan bahwa Anda peduli. Anda juga akan mendapatkan informasi menarik jika Anda mendengarkan dengan cermat.

3. Dengan penuh perhatian mendengarkan apa yang mereka katakan. Jangan memotong pembicaraannya.  Biarkan mereka menyelesaikan kalimat mereka.
4. Ulangi dan ulangi apa yang Anda dengar sehingga mereka tahu Anda mendengar mereka.
5. Jangan menghakimi tentang apa yang mereka katakan. Sebisa mungkin, hanya mendengarkan. Itu akan membantu Anda untuk menumbuhkan kepercayaan diri mereka sehingga mereka dapat memberitahu Anda lebih banyak.

6. Jangan merendahkan atau menggurui. Cobalah memungkinkan mereka untuk tetap "mengendalikan" dan menghindari mengambil posisi dominan terhadap apa yang mereka beritahu Anda. Apa pun yang Anda lakukan, jangan bicara omong kosong. ("Kau membuat gunung dari sarang tikus " misalnya)

7. Perlakukan mereka sama. Setelah Anda mendapatkan kepercayaan mereka, saatnya untuk memperkenalkan masalah keuangan. Cara termudah adalah dengan menanyakan dari mana mereka melakukan transaksi perbankan. Cobalah untuk melihat apakah mereka akan memberitahu Anda jenis rekening yang mereka pegang dan jumlah akun tersebut. Menanyakan pada mereka apa mereka memiliki seorang perencana keuangan di bank atau sebaliknya. Setelah Anda  membuka pintu ini dan mengamankan informasi yang diperlukan, maka Anda dapat memutuskan bagaimana cara terbaik untuk menangani masalah ini.

8. Pergi perlahan. Jika Anda tidak diminta nasihat, jangan berikan. Dalam hubungan anak / orangtua, masalah dimulai ketika orang tua terancam oleh kegagalan mereka. Memungkinkan mereka untuk mendapatkan rasa percaya diri dengan cara menghormati kebutuhan mereka.
Jika didorong membalik "kekuasaan" dari orang tua kepada anak-anak dewasa dapat menjadi titik masalah. Biarkan orang tua Anda memberikan izin kepada Anda ketika mereka siap. Ingatlah untuk menghormati kontribusi mereka apa pun cara komunikasi yang bisa Anda raih.
Krisis mengubah segalanya. Setelah itu terjadi, Anda harus segera mengambil alih. Jangan heran meskipun jika itu diterima tanpa pertanyaan. Itu adalah cara paling sederhana untuk mengalihkan  kekuasaan dari orangtua ke anak dewasa.

Hal terakhir yang harus disadari adalah pentingnya Surat Kuasa untuk perawatan pribadi dan harta benda / keuangan. Kita memiliki undang-undang yang mengatur wewenang kita bisa berasumsi untuk masa tua orang tua kita. Tanpa memiliki ini, hidup bisa menjadi sangat rumit, terutama ketika ada pertanyaan dari orang tua atas kurangnya pertimbangan dalam mengelola urusan mereka. Oleh karenanya, sangatlah penting untuk merencanakannya demi masa depan.(Epoch Time Indonesia/Era Baru/ Edited by Extra Madura)


Tidak ada komentar:


Top