Kaisar Victorio ( Trio Buluru )

    



Seorang kawan jurnalis meminta tolong kepada saya. Katanya, ia ingin dikenalkan dengan Bung Kaisar Victorio, begitu ia memanggilnya. Kawan saya itu bukan ingin wawancara, melainkan berfoto bersama Bung Kaisar. Foto itu bukan untuk dirinya, tapi pesanan ibunya yang tinggal di sebuah desa terpencil di Probolinggo.
Kata kawan saya yang masih keturunan Arab itu, ibunya ngefans berat sama Kaisar Victorio. Hampir tiap hari tak pernah melewatkan siaran Kaisar di Radio Suzana. Acara favoritnya Trio Bu-Ru-Lo. Nama acara itu adalah kependekan dari (Bu)nali, (Ru)kem, (Lo)mot. Semuanya dicomot dari figur-figur yang amat khas di Surabaya. Bunali adalah sosok njawani (rakyat kebanyakan/sederhana). Rukem digambarkan seperti buah rukem yang hitam. Dan, Lomot atau lumut yang menggambarkan manusia yang licin.

Dalam perjalanannya, Kaisar dibantu Ria Enes. Dia seorang presenter berbakat nan centil. Namanya meroket karena bisa membawakan karakter boneka yang diberi nama Suzan. Ria memerankan (Ru)kmini, sehingga tak perlu menambahi kependekan baru dalam nama acara itu. Beberapa waktu kemudian, posisi Ria digantikan Nungki, yang sukses membakan acara Mak Bongki, penyihir humoris di JTV. Nungki mengisi posisi Ria Enes dengan tokoh (Rukayah).
Trio Bu-Ru-Lu ini sangat fenomenal. Bahkan, tak berlebihan menyebutnya sangat spektakuler. Paling tidak untuk ukuran paket siaran radio. Pasalnya, acara ini bertahan dan dicintai penggemarnya selama 25 tahun, persisnya 1979-2004. Kaisar Victorio

Acara ini bercerita tentang celotehan dari berbagai karakter anak manusia. Kadang berisi parodi, satire, juga kritik sosial. Namun yang disampaikan selalu dalam kerangka humor. Maka, tak salah bila ibu kawan saya tadi menjadi penggemar setianya. Ia tak pernah melewatkan acara Trio Bu-Ru-Lo ini. Acap, kawan saya itu memergoki ibunya tertawa sendiri mendengarkan acara ini.
Dalam Trio Bu-Ru-Lo masih ada tokoh lain yang juga diperankan Kaisar. Antara lain Wong Li Hai (Wong=orang, Lihai=pintar), untuk mewakili etnis China. Wan Abud mewakili etnis Arab. Brodin, orang Madura yang punya semangat untuk maju dengan keterbatasan dan kenaifannya. Joko Bodo, karakter manusia yang bodoh dan kerap membuat kesalahan.
Satu lagi, Mbah Wono Kairun yang menjadi master key. Wono Kairun dilukiskan sebagai seorang tua renta yang selalu ingin terlibat urusan oarang lain. Dia digambarkan punya wajah jelek, kempong perot, bungkuk, kalau ngomong sekujur tubuhnya gemetar. Wono Kairun ini yang jadi bahan gojlok-gojlokan.

“Saya sengaja memadukan karakter semua tokoh itu agar bisa merangkul banyak segmen pendegar, istilahnya multietnislah,” begitu kata Kaisar.
Banyak cerita kocak mengalir dari Trio Bu-Ru-Lo. Salah satunya cerita tentang Brodin yang takut disunat/dikhitan. Berikut narasi yang dibawakan Kaisar:

“Sesuai hasil penelitian WHO, sunat atau khitan sangat bermanfaat bagi manusia. Selain berguna bagi alat reproduksi, sunat sangat dianjurkan oleh agama. Tapi, Joko Bodo ternyata orang takut disunat. Padahal usianya sudah dua puluh tahun.

Suatu ketika, Joko Bodo naksir sama tetangganya, namanya Atun. Ia kepingin sekali menikahi Atun. Keinginan itu disampaikan emaknya. Kata emaknya, silakan kamu kawin asal syaratnya harus disunat dulu.

Joko Bodo mau tak mau harus menerima sarat itu. Tapi, ia juga mengajukan syarat lain. Apa itu? Katanya, kalau disunat ia harus dipangku embahnya, Wono Kairun.

Maka, berangkatkan Joko Bodo bersama Mbah Wono Kairun menemui seorang calak asal Madura, namanya Brodin. Ketika sampai di rumah Brodin, Joko Bodo tiba-tiba berniat membatalkan untuk disunat. Gara-garanya, di rumah Brodin itu ia melihat banyak senjata tajam, seperti clurit, gobang, dan pisau penghabisan.

Untuknya Mbah Wono Kairun berhasil mencegahnya. Kata si embah, kamu disunat bukan pakai itu, Mbah Wono Kairun menunjuk senjata tajam dan ditempelkan di dinding rumah Brodin. Tapi dengan gunting. Nggak sakit kok, seperti digigit semut. Begitu kata Mbah Wono Kairun lagi.

Joko Bodo pun akhirnya mengerti. Brodin kemudian menjalankan tugasnya. Tapi, kali ini Brodin mengalami kesulitan. Gara-garanya anunya Joko Bodo mengkerat. Tapi Brodin tidak putus asa. Ia pun sekuat tenaga. Dan cres…
Anehnya saat itu, Joko hanya terdiam. Sementara Brodin makin bingung karena Mbah Wono Kairun yang justru menjerit sekuat tenaga, “Aduhh…. Entek barangku….”

“Begitu klimaks saya langsung putar lagu. Saya sengaja tak menjelaskan lebih jauh. Karena kalau klimaks ditambahi klimaks jadinya nggak lucu lagi,” yakin Kaisar.

Petikan cerita tadi merupakan salah satu dari ribuan cerita yang dibuat Kaisar. “Nggak ngitung jumlahnya. Mungkin sudah seribu lebihlah, karena sudah dua puluh lima tahun,” sambung pria yang sering memakai topi ini.

***

Bagi Kaisar membuat cerita dengan spontan merupakan pekerjaannya. Dia sendiri sampai sekarang tak pernah tahu, dari mana datangnya inspirasi membuat cerita-cerita lucu. Yang aneh, bila ia menyendiri dan merenung, justru sangat sulit mendapat ide.

Sebaliknya, kalau ia sudah berada di depan mik, justru seperti ada tangan gaib yang membimbingnya untuk menuturkan cerita. “Sampai sekarang saya tidak tahu, kalau sudah di depan mik, seperti ada banyak malaikat yang membantu saya. Saya mengalir begitu saja,” ujar dia, serius.

Boleh percaya boleh tidak, Kaisar tak pernah melakukan persiapan khusus sebelum mengasuh Trio Bu-Ru-Lo. Ia datang ke kantor, duduk di depan mik, lalu mengalirlah celotehnya.

Pernah memang suatu ketika, Kaisar lagi buntu. Cara menyiasatinya, ia putar lagu dulu sambil menunggu datangnya ide. Namun sampai lagu kedua diputar, ia masih belum jua mendapatkan ide. Akhirnya muncul spontan, lakon Sak Anane (apa adanya). Ceritanya ada dua kawan lama bertemu. Sebut saja Feri. Feri berkunjung ke rumah Arif yang jatuh miskin. Datang dari jauh, Feri berceloteh kok tamu tidak diberi hidangan apa pun. Makanan tak punya, kue juga tak ada. Setelah ditanya,” Lha yang ada rumahmu apa?” Agus menjawab hanya ada istrinya. Dengan guyonan, Feri minta istrinya yang ‘dihidangkan’…
“Ya namanya sak anane, saya ngomong apa adanya yang saya bayangkan saat itu,” tukas dia.

Toh begitu, cerita sederhana itu sudah membuat banyak orang tertawa. Ini sesuai dengan motto dia dalam menghibur yang kerap disampaikan dengan bahasa Tiongkok. Fan-Nao Jhi-Pa Fung-Ce Lai Ya.
“Mau tahu artinnya Ibu-Ibu,” pancing Kaisar di depan mik,” Ya itu artinya stres hilang, gila datang…”

“Lha bagaimana nggak ‘gila’, ada yang lapor saya kalau lihat ibunya ngakak sendiri mendengarkan siaran Trio Bu-Ru-Lo,” ucap Kaisar lalu tersenyum.

***

Sejak Kaisar mengasuh Trio Bu-Ru-Lo, banyak sekali peristiwa menggelikan terjadi. Kaisar pernah ‘digeruduk’ penggemarnya dari Pasuruan yang datang ke Radio Suzana. Mereka datang rombongan membawa bus. Tujuannya hanya satu, ingin melihat wajah Mbah Wono Kairun.

Kebetulan saat itu, Kaisar yang menemui mereka. Setelah ditanya alasannya sampai datang jauh-jauh, mereka menjawab sangat kasihan dengan Wono Kairun. “Kok ada orang yang tega mengerjai orang yang sudah tua renta,” begitu kata Kaisar menirukan ucapan penggemarnya. Kaisar diam saja mendengar keinginan penggemarnya itu. Dia berjanji akan mempertemukan mereka dengan Wono Kairun. “Sabar ya, sebentar lagi Mbah Wono Kairun datang,” timpal Kaisar yang mengaku batinnya sedang cekikikan.

Ketika siaran dimulai, para pendengar mulai merasakan ada yang janggal. Karena mereka mendengar suara Wono Kairun. Tapi di studio kok, eh.. yang dimaksud Wono Kairun itu adalah Kaisar sendiri. Ya, Kaisar alias Wono Kairun yang menemui mereka tadi. Mereka tahu karena ruang siaran Radio Suzana hanya disekat kaca, yang bisa dilihat dari luar.

Ada lagi protes dari sejumlah warga keturunan Arab yang bermukim di sekitar Masjid Sunan Ampel. Mereka juga datang ke Radio Suzana, menjelang siaran Trio Bu-Ru-Lo. Mereka merasa tersinggung dengan Wan Abud, sosok pria keturunan Arab.

Mulanya, mereka menyapa akrab tatkala ketemu Kaisar. Kaisar sendiri memang kenal dekat orang-orang yang protes itu. Sebab, ia lama tinggal di Nyamplungan, kampung yang hanya beberapa meter dari Masjid Ampel.
“Tafadol, tafadhol,” begitu sapa Kaisar menyikapan mereka duduk.
“Ana tersinggung dengan Wan Abud itu, kurang ajar sekali,” ujar salah seorang keturunan Arab kepada Kaisar.

Mendengar itu, Kaisar hanya tersenyum. Ia tak memberikan reaksi sedikit pun, kecuali kata “Oh, ya.”

“Saya ingin ketemui dengan Wan Abud itu,” sela seorang lagi.

“Ya nanti kan ketemu orangnya. Tunggu saja di sini,” tutur Kaisar yang merasa

bakal tak bisa mengelak karena bakal ketahuan identitasnya.

Sejurus kemudian, Kaisar masuk ruangan studio. Pertama, ia menyampaikan ucapan terima kasih atas kedatangan rekan-rekannya dari Ampel. Salam itu biasa pula ia sampaikan kepada fans maupun temannya yang menyampatkan dolan ke studio.

Lalu, ketika Trio Bu-Ru-Lo dimulai, betapa kagetnya para pria yang rata-rata berbadan kekar tersebut. Eh, yang jadi Wan Abud itu ternyata temannya sendiri, ya si Kaisar. Amarah pun hilang. Giliran mereka jadi terpingkal-pingkal. Kaisar pun di saat jeda siaran malah mendapat pelukan erat dari para pria Arab tersebut.

Yang paling dramatik, saat 1 April 2000. “Mulai hari ini dan seterusnya, acara Trio Bu-Ru-Lo dihentikan dan akan diganti dengan lagu-lagu rock,” ujar Kaisar dalam siaranya.

Usai pengumuman itu, Radio Suzana banjir protes. Ada yang mengutarakannya lewat telepon, ada juga yang datang sendiri ke studio. Isi protesnya macam-macam. “Kok bisa Trio Bu-Ru-Lo dihentikan. Apa Suzana tak punya uang. Kalau itu masalahnya kita siap urunan,” begitu ucap salah seorang penggemar berapi-api.

Dua hari dihentikan, bukan hanya telepon, puluhan orang datang berbondong-bondong ke Radio Suzana. Mereka memprotes kebijakan manajemen Radio Suzana dan menuntut Trio Bu-Ru-Lo ditayangkan kembali.

Melihat itu, Kaisar pun tersenyum sekaligus terharu. Dan setelah dijelaskan penghentian Trio Bu-Ru-Lo hanyalah April Mop alias olok-olok bulan April, para penggemarnya pun tertawa, ada juga yang tersipu. Kaisar, lagi-lagi hanya terkekeh.

***

Penyiar yang banyak menghebohkan penggemarnya ini, sejatinya bernama Achmad Affandi. Lahir di Surabaya, 14 Juni 1946. Ia mengeyam pendidikan di SD Al Khairiyah, kemudian kelas 4 pindah ke SD Al Irsyad. Selain itu dia juga menamatkan pendidikan di SMP Negeri 2 Surabaya dan SMA Negeri 3 Surabaya.

Kaisar tak melanjutkan sampai universitas. Tapi ia mengkau menjadi Rektor Unblak. Apa itu “Universitas ngeblak, buka semua,” katanya lalu terkekeh. Ini pelesetan UT (Universitas Terbuka).
Kedua orang tuanya, H Abdul Rosyid dan Nasichah, adalah tokoh terkemuka diNyamplungan. Bahkan Abdul Rosyid yang sempat cukup lama bermukim di Malaysia adalah tokoh politik yang cukup disegani. Ia tercatat sebagai Ketua Cabang Masyumi di Surabaya.

Achmad Affandi menikahi Helen Safarni yang usianya terpaut tujuh tahun dengannya. Perkawinan mereka berbuah empat orang anak, yakni Hendi Effendi, Afni Royida, Ali Akbar, dan Suzana Indah Agustina.

“Nama anak saya yang terakhir sengaja untuk mengabadikan radio yang berjasa membesarkan saya. Dan dari keempat anak saya, ia yang paling berpotensi punya hobi seperti saya,” tutur Achmad Affandi.

Tahun 1998, Achmad Affandi menjatuhkan terlibat terjun ke politik. Ia pilih Partai Amanat Nasional (PAN) sebagai ladang perjuangan. “Saya larut dengan semangat reformasi. Saya juga ingin perubahan,” tuturnya.

Kiprah Kaisar di PAN sangat menonjol. Hampir di setiap cara penting ia menjadi salah seorang kreator yang cukup sukses mempromosikan partai berlogo matahari terbit itu. Hingga akhirnya ia sangat dekat dengan Amien Rais dan istrinya, Ny Kusnariyati. Dia berhasil anggota DPR RI. Dia sekarang tercatat sebagai anggota Komisi IX.

Julukan Kaisar sebenarnya bermula saat awal-awal ia bergabung dengan Radio Suzana, 1972. Kala itu, Radio Suzana masih belum cukup dikenal. Radio yang berlokasi di Jalan Taman Apsari ini, sajian acaranya banyak didominasi oleh lagu-lagu Tionghoa.

Ketika Achmad Affandi bergabung, yang selalu menyelimuti benaknya adalah bagaiman radio bisa menciptakan interaksi sebanyak-banyaknya dengan pendengar. Kalau hanya membaca surat pendengar, memutar lagu, katanya, itu tak cukup.

Maka, Kaisar mencoba membuat ‘pakem’ yang sedikit membuat orang tergugah untuk ikut mendiskripsikan imajinasimasing-masing. “Yang paling saya yakini saat itu, radio adalah sebagai theatre of mind. Masing-masing pendengarnya tergoda untuk selalu menggambarkan cerita dan wajah tokoh yang dilakonkan,” ujar dia.

Pakem itu kemudian lahir acara yang namanya “Praktek Terang Kerajaan Antah Berantah dari Puncak Gunung Bohong.” Namanya kerajaan, ya tentu ada rajanya. Lantas dicomotlah nama Kaisar Victorio sebagai raja. Harapannya tentu agar raja selalu meraih kejayaaan.

Acara Praktek Terang ini, pelan tapi pasti, mulai diminati penggemar. Beberapa tahun kemudian acara ini menjadi langganan para artis yang datang ke Surabaya untuk mempromosikan diri. Mereka selalu menyempatkan mampir di Suzana untuk dipertmukan Kaisar Victorio di ‘Kerajaan Antah Berantah’.

Sederet artis papan atas Indonesia selalu menyempatkan diri berkunjung ke Suzana. Antara lain; Ikang Fauzi, Vina Panduwinata, Ebiet G Ade, Oddie Agam, Gito Rollies, Doel Sumbang, Silvia Sartje, Ucok AKA Harahap, Nike Ardila, dan masih banyak lagi.

Tahun 1980-an, Kaisar sempat disambangi Setiawan Djodi. Saat itu Djodi mempromosikan Kantata Takwa bersama Iwan Fals, Sawung Jabo, Inisisri, dan Jockey Suryoprayogo.

Biasanya, wawancara dengan artis itu hanya berlangsing setelah jam. Atau paling lam satu jam. Namun bersama Djodi dkk wawancara pun menjadi 1,5 jam lebih. Kaisar sendiri mengaku senang-senang saja. “Sampeyan itu wis sugih, akeh kapale, sik ngeband ae. (Anda sudah kaya, punya banyak kapal, kok masih main band),” gojlok Kaisar kepada Djodi.

Model interaktif yang dikembangkan Kaisar ini bukan hanya diminati kalangan atas. Pernah suatu ketika, Kaisar berdialog dengan seorang pelacur sekaligus germonya. Kala itu, di bulan puasa Ramadhan.

Suguhan dialog pun bukan sekadar humor, tapi juga bermuatan religi. Kaisar bisa tahu banyak soal agama, karena ia cukup lama mengaji baik di sekolah maupun dengan orang tuanya. Bahkan di sela-sela dialog itu pelacur itu sampai sesunggukan.

Masih ada lagi. Yang ini soal ibu rumah tangga yang mengeluh belum dikarunia anak. Obrolan lewat telepon berlangsung bersama Kaisar. Waktu itu, kaisar menanyakan berapa watt lampu yang dipasang di kamar.

Sang ibu menjawab, ” Lima watt.”

Kaisar menyela,” Lha itu persoalannya.

“Energi rumah Anda kurang sekali. Coba Anda pasang lampu seribu watt,” timpal Kaisar.

“Lho kan izin PLN lagi,” sang ibu makin tertarik dengan resep Kaisar.
“Ya nggak apa-apa, izin PLN dulu,” ucap Kaisar lagi.

Sebulan lebih berlalu. Kaisar kemudian dikejutkan dengan telepon sang ibu tadi. Ia memberi kabar gembira. Ia sekarang sudah hampir dua bulan. Ia mengucapkan terima kasih atas resep yang pernah diberikan Kaisar.
Mendegar itu, Kaisar kaget bukan kepalang. “Padahal saya hanya menjawab asal saja. Eh kok malah cocok, ya syukur lah,” katanya. Senyum kembali menghiasi sosok yang di era 2000 dinobatkan entertainer paling laris di Surabaya.

***

Membuat sesuatu yang berbeda, namun renyah. Itulah yang mengiringi perjalanan Kaisar. Ia pun punya semangat belajar yang berkobar-kobar. Daya tangkapnya pun tergolong cepat. Ia juga tak pernah melewatkan melahap buku. Hingga Kaisar terampil menggunakan–baik lisan maupun tulis–Bahasa Arab, Inggris, juga Tionghoa. Sama terampilnya kalau ia menggunakan bahasa Jawa dan Madura.

Dari pengusaan itu, Kaisar banyak menciptakan plesetan. Lakon Sampek Eng Tay yang dikenal, misalnya. Kaisar juga memplesetkan. Sampek adalah tokoh yang tua renta, yakni Mbah Wono Kairun. Dan Eng Tay adalah cewek centil nan muda, diperankan Ria Enes. Jadi umurnya terpaut kira-kira tiga puluh tahun. Mereka pun diceritakan satu sekolah di Madrasah Ibtidaiyah. Acara ini juga mendapat respons luas dari pendengar. Terutama warga keturunan Tionghoa.
Sama halnya ketika kaisar membuat acara Ni Hao Ma (Apa Kabar). Acara ini juga menggunakan dialog bahasa Mandarin. Tiap sore, telepon penggemar tak pernah putus untuk ikutan bergabung.
Dalam memandunya, kaisar tak jarang menyelipkan kata-kata bijak. Seperti; Thie-Sia Wu nan Se Ce Bha yu Sin Ren. Artinya kurang lebih; Di dunia ini tak ada yang tak mungkin, hanya yang ditakutkan, apakah orang itu mau mengerjakannya?

Namun, dasar Kaisar, ia juga tak pernah melewatkan plesetan yang mengocok perut fansnya. Berikut contoh plesetannya (yang dibaca seperti cara membaca di bahasa negara aslinya); istri minggat (bahasa Arab)= mak ku kabur; bayi kembar (Jepang)= muka sama; menawari makanan (Jepang)= kare wak; mobil mogok (Jepang)= goro-goro akine matek; Kebun Binatang (Jepang)=ono ketek; sakit parah (Jepang)= kate matek; bayi nangis (Jepang)=minta tetek sama dengan suami marah (Jepang)= minta tetek.

Yang bahasa Jerman pelesetan juga ada. Contoh, tidur nyeyak= mlunker ngiler. Lalu bahasa Belanda, seperti malam pertama= ndang uthik-en; minum pil= untal-en; habis makam habis minum= glegek-en.

Saat menjadi anggota legislatif, Kaisar berusaha keras menyembunyikan identitasnya. Ia tak ingin orang kenal karena Kaisar Victorio, tapi Achmad Affandi

Tapi upaya itu gagal total. Banyak sesama anggota lain yang berasal dari Jawa Timur, ternyata sangat mengenal Kaisar. “Aku ini penggemar lamamu, Sar,” begitu ucap Effendi Choirie, anggota Fraksi Kebangkitan Bangsa yang juga berasal dari Jawa Timur, seperti ditirukan Kaisar.

Cerita tentang diri Kaisar yang mengalir dari mulut ke mulut anggota legislatif. Dan di setiap hearing pun, tatkala Kaisar memberikan tanggapan ada saja yang menyela, “Sebut bahasa China-ya, Sar..!”

Kaisar pun tak bisa berkutik. Dalam hearing soal kesehatan, Kaisar menyebut slogan Tionghoa yang sangat peduli dengan kesehatan. Cin Gan Ti Yi (sehat itu nomor satu). Namun pada kemudian ia menyitir plesetan, …”Pi Siang Long =mimpi di siang bolong.”

Kesan mendalam terhadap diri Kaisar di mata penggemarnya tak luntur, meski ia telah menjabat sebagai legislator. Kala masa reses, Kaisar biasanya melakukan turba ke daerah, di antaranya Trenggalek, Tulunggagung, dan Kediri. Ketika melakukan sosialisasi sebagai bagian dari kegiatan reses, masyarakat terkesan adem ayem karena ia memperkenalkan diri dengan nama Achmad Affandi. Namun, ketika disinggung kalau ia adalah Kaisar Victorio, antusiasme masyarakat langsung meninggi. Jadinya, ia pun ‘ditodong’ untuk melakonkan Mbah Wono Karun, Wan Abud, atau Brodin lagi.
Kaisar, tentu saja, tak bisa mengelak. “Yang penting pesan dari program-program yang saya bawa bisa diterima. Itung-itung sekalian sambil menjaga olah vokal,” katanya.Jadi legislator memang tak seabadi jadi Wono Kairun.Untuk informasi lengkap kunjungi Blognya Kaisar Victorio (Agus wahyudi)


7 komentar:

Moch.Ali mengatakan...

Saya juga adalah penggemar Trio Buluru,jadi waktu itu gak dengerin suara Wono kairun satu hari saja seperti punya hutang segunung?..

Tony Wiriawan mengatakan...

Mas saya mau tanya apa bung Dino pengasuh Panorama pagi masih ada?

Putra Madura mengatakan...

Menurut info yang saya dengar bahwa bung Dino telah meninggal di tahun 1989

Wono Kirun mengatakan...

iya kayaknya gitu, sekarang karena kesibukan jadi jarang sekali ndengerin radio, paling kadang2 pas libur. Kalo trio Buluru, masihingat tokohnya?? Tokoh utamanya khan : Bunali, Lumut, Ruminah (Ria Enes) atau Rokayah (Mak bongky??) yang Lain ada karena olah vokal dari si Victorio yaitu : Wonokairun, Bruddin, Wan Abud, Te' Ing Han, Seleh, dsb. Kalo sekarang gak tahu khabarnya............:)

kwanyar mengatakan...

Apakah ada facebooknya atau situsnya mas?...

Extra Madura mengatakan...

sayang sekali Facebooknya belum ada,kabar terakhir katanya Bumg Kaisar sudah siaran lagi atau coba kunjungi blognya di http://kaisarvic.blogspot.com

Anonim mengatakan...

Bunali,Selleh,Lumut,Insap,Wono Kairun,Brodin...Tokoh sentral Trio Burulu..


Top