Tutur Tinular Versi 2011 Kurang Greget

Baru-baru ini, Genta Buana Pitaloka yang sudah lama mengganti nama menjadi Genta Buana Paramitha, merilis ulang atau tepatnya lagi membuat ulang kisah sukses Tutur Tinular menjadi Tutur Tinular Versi 2011. Melihat tayangan trailer di televise saya sangat gembira sekali, karena saya berfikir ini lah saatnya geliat laga klasik kolosal kembali bangun dari bobo nya. Hingga tiba saatnya penayangan perdana Tutur Tinular versi 2011 itu tiba, dan saya menyaksikan dengan antusias dari pertama gambar muncul.





Hatiku yang berbunga-bunga mendadak malah menjadi berakar-akar gak karuan melihat tayangan yang dulu sangat aku cintai ini. Bagaimana tidak, kesan pertama muncul pemain menggunakan kostum ala kerajaan Mataram Islam saya sudah kaget, ini Genta Buana tumben banget, apa mereka mabok semua atau malah merekrut penata kostum secara asal-asalan sambil merem atau bahkan tidak ada meeting dengan serius mengenai kostum. Minimal mereka melihat di masa Tutur Tinular 1997, ini adalah kerajaan Singasari. Singasari adalah sesepuhnya Majapahit, pada jaman Majapahit saja tidak ada pakaian yang tertutup, semua pria sampai rajanya juga bertelanjang dada, paling dia memakai aksesoris seperti kalung atau selendang, tapi bagaimana mungkin pejabat kadipaten Manguntur dan Kurawan berpakaian ala Kerajaan Mataram, dengan menggunakan jas jawa warna-warni wartinah waria warung tegal (lebay dehhhh) bertopi seperti ember kapur ala penganten jawa, semua itu bukan punya singasari. Kostum wanita juga tidak kalah mengecewakan, oke lah mungkin dengan sedikit improvisasi pada hiasan mewah di kepala salah satu putri ini agak menarik, tapi mengapa pakaian Nari Ratih seperti wanita Hindustan dengan kerudung?
Bukan itu saja pemilihan peran untuk tokoh-tokoh sentral juga kurang sreg.. Arya Kamandanu berkulit terlalu putih, wajah kurang Simpatik dan terlalu ceking, sementara ayahnya Empu Hanggareksa malah terlihat lebih muda dan tidak ada tampang seorang Empu pembuat senjata, tidak disinggung sama sekali kalau ayah Kamandanu ini adalah seorang Empu, dia berpakaian seperti lurah-lurah pada masa kompeni yang menguasai pasundan….. waduuuuuhhhhhhhhhhhhh parah.
Musik pengiring….. dulu pada zaman Tutur Tinular versi bioskop dan Tutur Tinular 1997 musik digarap dengan sangat bagus sekali oleh Harry Sabar, dengan adanya ilustrasi music tersebut kesan kolosalnya duuuuuaaaaapattttt buaanget…, para pendekar tampak gagah dan perkasa saat bertarung di iringi ilustrasi music om Harry. Bahkan dalam Saur Sepuh dulu music Harry Sabar sempat di pakai untuk Produksi film laga di hongkong…. Tapi….. Tapi…. Oh….. lihat sekarang, saya pusing mencari siapa penggarap ilustrasi music pada Tutur Tinular 2011 ini, entah siapa namanya.. apa dia pemain organ tunggal atau apa. Dalam sebuah adegan pertemuan Arya Kamandanu dengan Nari Ratih aku sempat korek-korek kuping tidak percaya ketika aku mendengar ada lagu Original Soundtract Chin Shen Shen Yu Mong Mong/清深深雨蒙蒙 (Kabut Cinta) yaitu lagu Hao Xiang Hao Xiang/好想好想dalam bahasa Indonesia dan dinyanyikan oleh seorang pria, lagu itu dalam satu episode muncul berkali-kali. Demikian juga dengan music lainya aku rasa seperti memotong instrument dan di tempel begitu saja pada adegan-adengannya, waduuuuuuhhhhh yang kaya gini gak bisa nih dibilang versi 2011.
Dimana-mana yang namanya versi baru itu selalu lebih bagus dari versi lamanya, lihat aja Return of The Condor Heroes versi Lama dengan baru kan bagusan yang baru, walau artis ganti tetapi hal-hal lain semacam effect dan teknologi pengambilan gambar tambah keren…. Ehhh yang ini malah seperti habis pakai window vista terus pakai DOS, mampus dah… mending gua nimba air ngisi bak mandi.

Yang paling fatal dari semua adalah adegan fight yang selalu saja dibuat slow motion, hellllloooooooo ini sinetrol silat, dahulu kala jaman sinetron macam ini booming, dalam lokasi shoot ada latihan khusus para pemain untuk dapat beradegan speed fighting…, ini di tekankan sekali lho terutama di Diwangkara, calon pemain yang bisa speed fighting dan yang tidak pasti akan lebih di hargai yang bisa speed fighting. Karena adegan akan semakin dramatis melihat jurus silat yang di peragakan dengan bagus dan cepat, perpaduan kibasan pedang, pukulan dan tendangan serta loncatan itu diberi effect suara hasilnya sangat memukau, nah kalau dah di slow motion terus apa bagusnya,? Mau taruh sound effect juga nanti bunyinya seperti apa?..... walahhhhhh jadi ingat ketoprak nya TVRI stasiun Yogyakarta deh … kakang mbok….

Ada lagi ini yang parah banget ni,Tutur Tinular Versi 2011 ini tidak di dubbing, mereka menggunakan direct vocal atau suara asli pemain seperti sinetron drama pada umumnya. Ini tentu mengganggu, sinetron silat kebanyakan beradegan di luar ruangan dengan latar belakang hutan, danau atau pasar buatan, untuk shooting di medan seperti itu tentu tidak mungkin dong genset di taruh di bawah tanah atau di letakan di kampung sebelah, mau ditaruh dimana juga itu suara generator kedengaran masuk ke boomer.
Ingat tidak di Prahara Prabu Siliwangi dulu entah ada salah dimana, salah satu episode lupa tidak ter dubbing, hasilnya saat tayang di televisi dialog tidak kedengaran dan yang terdengar suara mesin genset yang mengganggu. Mungkin iya jaman sekarang ada boomer yang bisa meredam suara latar yang ribut, tetapi penggunaan logat bahasa pemain kan sangat berpengaruh, mana yang harus berwibawa, mana yang romantis, mana yang urakan dan mana yang menggoda itu memerlukan teknik vocal tersendiri, nah teknik vocal inilah yang belum dikuasai oleh kebanyakan para pemain sinetron laga jaman sekarang, jadi akan lebih bagus banget kalau di dubbing menggunakan pengisi suara yang professional seperti sanggar Prativi dan lainya. Coba saja perhatikan suara Nari Ratih yang aduuuuhhhh gimanaaaa gitu bikin mules kalau dengar…. Datar dan tidak berjiwa.

Walau bagaimanapun juga aku selalu mengikuti setiap episodenya karena saya masih menunggu kehadiran Mei Shin, entah apa jadinya Mei Shin nanti, kostum apa yang akan di pakai? Terkadang saya suka geli dan tersenyum sendiri, bagaimana tidak melihat kostum pemain yang saya sebutkan di atas sudah salah nah ketika Mei Shin Muncul saya membayangkan dia menggunakan pakaian ala wanita china pada zaman Manchu, jadi kaya putri Huan Zhu gitu ada kebon bunga di kepala dan sandal yang hak nya di tengah huaaaaa haaaaa haaaaa….. habisnya bête banget dari tadi salah kostum mulu.

Sampai dengan detik ini yang saya pantau sinetron ini cukup mengejutkan, pada episode pertama dan kedua, dia mendapat peringkat 6 besar di ratting, ini mungkin karena semua penggemar Tutur Tinular dan sinetron kolosal ngumpul untuk nonton, tetapi kalau mereka tau kualitas idolanya itu tidak sehebat yang dibayangkan, apa mereka mau bertahan untuk menontonnya terus, minimal setelah semua tokoh sentral keluar gak ada yang berubah maka ya sudah Good Bye My Love judulnya.

Sekarang tugas Genta Buana Paramitha adalah merevisi sinetron ini, oke sebagai pengantar kita maafkan ke kakuan yang ada, namun semangat harus terpacu dan otak terus bekerja keras agar bisa mendapatkan kualitas sinetron seperti harapan public. Andaikan Tutur Tinular 2011 ini bertahan dan sukses hingga episode terakhir menjaring penonton, maka judul-judul lain bukan tidak mungkin akan muncul kembali, bahkan dengan format yang lebih bagus, dan pemain yang lebih fress dan berkualitas tentunya.
Saya selalu berharap agar kita bisa mencintai buatan sendiri, minimal tontonan di tivi itu berbeda-beda, jangan kaya sekarang, yang satu bikin kuis yang lain ikut, satu ada panggung komedi yang lain gak mau kalah, kalu begini ya jangan banyak-banyak stasiun TV, mending marger aja ya nggak…. Semangat ya. (....)  


9 komentar:

Anonim mengatakan...

saya yakin sebagian besar penonton indosiar dan penggemar film tutur tinular, sangat kecewa dengan versi yang 2011, perlu di ketahu tutur tinnular sudah melegenda di tengah masyarakat indonesia, jadi ketimbang versi 2011, yang gak berkualitas banget, lebih baik tanyangin ulang versi sebelumnya saya yakin penontonnya akan lebih banyak dan lebih puas...

Mia mengatakan...

crt2 kya gni, seru bngt, mengajarkn sjrh scra tdk lngsung. tp syng neh tutur tinular 2011 trasa gak alami, efect2 angin nya ketauan bngt bhong ny, cnth saat adegan berkuda cpt sma jln ny anak busur panah. trus pakaian ny jg trllu masakini, a bhasa ny jg rada modern, hrs ny kn wanita jmn dlu trknl dgn bhasa yg sopan + halus bngt. mga2 tutur tinular bisa lbh bgus lg, ngalahin sinetron2 yg lain yg bkin muntah pemirsa. AYO bangkitlah sinetron Indonesia, kalahkan drama2 korea!!!

Meishin mengatakan...

Mungkin jika dizinkan, sedikit koreksi tentang film ini. Beberapa kali saya melihgat ada gambar yang seakan tidak menceritakan keadaan masa lalu, yaitu dalam beberapa adegan kalau tidak salah, ada rumah modern yang sempat nampak pada pengambilan gambar film ini. Bahkan sudah dua kali saya melihat dibelakan pengambilan gambar ada bayangan tersirat yang melintas, yaitu orang yang mengendarai sepeda motor dengan helm putih dikawasan hutan dalam cerita vesi 2011.

Adi mengatakan...

Hai rekan2, bagi yg ingin tau versi asli tutur tinular dlm sandiwaranya, silahkan kunjungi link berikut ini,
http://www.sandiwara-radio.com/f10/
tq

Anonim mengatakan...

saya kecewa dgn "Tutur Tinular Versi 2011 cerita nya ngawur tambah ancur terus kostumnya nora parah gak mencerminkan budaya indonesia

Dian Wijaya mengatakan...

kecewa...berat buat TT 2011, ketimbang buang2 duit dan gak ada yang mau nonton lebih baik hentikan, ganti dengan veri lama, saya yakin dapat mengobati kerinduan penggemar tutur tinular, yang udah tau semakin senag, generasi yang belum tau cerita jadi dapat tau dan bangga dengan karya anak bangsa.

BlogMaros mengatakan...

Mau Tahu keseharian pemeran TT 2011 kunjungi ini gan...http://bloggermaros.blogspot.com/2011/12/daftar-pemain-tutur-tinular-versi-2011.html

Rony mengatakan...

Artikelnya sudah lama tapi masih di baca banyak orang,paling yang baca ibu2 maklum penggila sinetron..

Anita salamandina mengatakan...

Game Poker dan Domino serta Bandar Ceme Terbesar di Indonesia
JagoanPoker.com
Hadir dengan Hadiah Jackpot TERBESAR dan PERTAMA di Indonesia.
Jackpot Rp. 1.000 dapatkan 30 Juta Rupiah
Jackpot Rp. 2.000 Dapatkan 60 JuTa Rupiah
Telah di Percayai lebih dari 10.000 member aktif di Indonesia.
Game Poker dan Domino dan Bandar Ceme dalam 1 Website.
Gabung segera dengan www.JagoanPoker.com.


Top